Saturday, March 14, 2009

Tunang

Tunang aku orang Pahang dan aku orang Kedah. Macam biasa bila dah bertunang, mesti pergi rumah dia. Tunang aku ada 3 orang adik perempuan dan 2 orang laki-laki. Ketika aku ke rumah dia, adik lelakinya tiada di rumah kerana ke rumah abangnya di Kuantan. Yang ada hanya ibu, kakak dia 2 orang dan adik perempuannya. Buat pengetahuan kau orang, tunang aku ni baru kehilangan ayah. Nak dijadikan cerita, sewaktu aku ke tandas untuk mandi, aku tak perasaan dalam bilik air tu ada adik tunang aku(aku panggil dia Ina). Masa aku masuk, dia tengah buang air kecil. Jadi ternampaklah cipapnya yang tak berbulu. Maklumlah budak lagi, baru umur 11 tahun. Aku pura-pura minta maaf kerana tak tahu dia di dalam. Kemudian dia berkata, “Abang Halim nampak ke?”. “Nampak apa?”, aku kata. “Nampak tu laa…”. Aku fahamlah apa yang dimaksudkan anak gadis ini. “Nampak... kenapa?”. “Taklah… segan saja”, katanya. “Laaa... semua perempuan punya tu sama saja, apa nak dimalukan”, aku menyampuk. “Abang Halim buat apa dalam bilik air ni?”, Ina bertanya. “Nak mandi”, kata ku. “Mandilah”, katanya balik. “Ialah… Ina keuar dulu”, balas ku. “Laaa apa nak malu… kan lelaki punya semua sama”. Aku kena balik. “Ok… tapi jangan teperanjat”. Aku mula memberanikan diri. Aku terus buka towel aku dan batang aku yang panjang 7 inci terus mencacak macam nak meletup. “Bengkok!!!”, perkataan yang keluar dari mulut Ina. “Kenapa… tak pernah tengok ke?”. “Tengok gambar saja tapi batang kat gambar tu tak bengkok macam batang abang Halim”, katanya. “Habis tadi Ina kata semua sama?”, balas ku. Ina tersenyum malu. “Ina punya macam mana pula?”, tanya ku. “Entah…”, jawabnya dengan ringkas. “Boleh abang Halim tengok?”, kata ku. “Malulah”, balas Ina. “Apa nak malu… Ina dah tengok abang Halim punya”, aku mengayat lagi. “Ok... tapi jangan bagi tahu kakak”, katanya. “Ok”, balas ku. Ina membuka kain batiknya dan ternampaklah nonoknya yang tembab tak berbulu. Fuh… merah lagi. “Boleh abang Halim pegang?”. “Nak buat apa?”. “Pegang saja”. “Malulah”, katanya. Batang aku semakin tegang melihat nonoknya yang kian mengembang. “Bolehlah”, pinta ku. “Kejap saja tahu”, katanya. “Ok”. Aku beraba nonoknya. Aku cari biji kelentitnya. Nah dapat. Aku gesek manja. Ina kian gelisah. Air mula terbit bila aku mengentil kelentitnya. “Abang Halim jilat boleh?”, kata ku. Ina menganggukkan kepala. “Ina duduk mengangkang”, pinta ku. Ina duduk dan kakinya mengangkang luas. Nampaklah nonoknya terbuka lalu aku menjilat. “Aahhhhhhh... sedap bang Halim”, rengek Ina. Aku terus menjilat tanpa rasa geli. Aku masukkan lidah aku ke dalam nonoknya. “Ahhhhhh… sedapnya... lagi… lagii… lagiii… sedap...”, kata Ina. Aku menarik tangannya memegang konek ku. Ina ku ajar melancapkkan konek ku. “Besarrrr… panjanggggg…”, katanya. “Ina kulum konek abang”, pinta ku. Tanpa berkata apa-apa, Ina terus mengulum batang aku. “Fuhhhhh… sedapnya Inaaa”. Makin aku kata sedap, makin laju pergerakkan mulut Ina. Dia hisap buah aku. Aku rasa budak ni dah stim 100%. Setelah puas mengulum, Ina bangun lalu berkata, “Hari ni Ina nak abang Halim”. Terperanjat aku mendengar katakatanya. Ina semakin rakus. Habis aku dijilatnya dari hujung rambut sampai ke hujung kaki. Yang paling sedap bila dia jilat lubang jubur ku. Fuhhhhh… sedap sekali. Aku menarik Ina ke atas. Aku hisap teteknya yang tak berapa besar. Aku nyonyot betul-betul. Ina kian stim. Kemudian aku halakan batang aku ke cipap Ina dengan laju. Ina menjerit
lalu berkata, “Ina masih dara… Ina tak nak. Ina puaskan abang Halim tapi jangan masukkan ok”, katanya. “Oklah”, aku mengalah. Lagipun dia sekolah lagi dan masih sempit nonoknya. Kalau masuk pun, buat sakit kepala aku saja. Lagipun kakak dia, aku akan rasa tak lama lagi. Kemudia aku berkata, “Ok abang Halim tak masukkan tapi Ina kena hisap konek abang Halim sampai keluar…”, kata ku. “Baiklah”, balasnya. Ina terus hisap konek aku. Kali ni ganas sikit cara dia menghisap. Buah aku pun dia hisap. Aku terus meraba teteknya. Lebih kurang 15 minit dia hisap, aku rasa nak terpancut. Aku kata, “Ina… dah nak keluar ni…”. Ina menarik mulutnya. “Ina telan ya air abang Halim”, kata ku. “Eemmm”. Itulah yang aku dengar. Dia terus mengulum batang ku. Akhirnya satu pancutan yang kuat dan banyak aku rasakan keluar dari konek ku dan Ina terus menelannya hingga kering. “Apa rasanya?”, kata ku. “Sedappppp”, katanya. “Ina puas?”, tanya ku. “Puas… tersangat puas”, katanya. “Bila Ina boleh hisap lagi?”, Ina bertanya pada ku. “Bila-bila kalau Ina nak”, kata ku. Dari hari itu Ina mula ketagih menghisap konek ku. Pernah masa aku tengah tidur kat sofa, dia hisap konek aku. Tak tahulah dah berapa gelen air mani aku bakal adik ipar aku telan. Yang aku tak dapat lupakan sewaktu dia hisap konek aku ialah semasa air mani aku keluar, dia suruh pancut kat mukanya dan dia keluarkan air maninya depan aku. Sejak dari itulah kalau cuti aku akan ke Pahang untuk memberikan air mani ku buat adik ipar aku yang kuat hisap konek tu.

2 comments:

wal said...

info bagus kawan trimakasih...!
dan untuk produk herbal seks sehat REKOMENDASI BOYKE silahkan balik kunjungi :

kamasutra indonesia

nurshahira atiqah said...

Dua2 bodoh!!!

Post a Comment