Friday, March 20, 2009

Pertama Kali

Setelah berulang kali aku bersama isteri boss aku. Seminggu boss aku cuti, dan aku bersamanya 5 hari.
Setelah boss aku balik dari Sabah aku cuba curi2 masa bersamanya.......saling mengingini.......saling inggin mengecapi kesedapan....... dan aku percaya dia amat berpuas hati pada aku.......cuma firsttime aku dgnnya saja 15 minit. Satu hari aku terlalu rindukan belaian dia, dan aku akan meninggalkan RTM tak lama lagi untuk ke Johor. Aku telefon dia untuk ketempat biasa. Katanya "akak sibuk kerana keluarga dari kampung datang"
Dia minta 2-3 hari lagi la. Tak apa, aku call Iza. Anak sedaranya dan minta datang ketempat biasa, kantin rtm. Dia orang tak kisah kerana anak sedaranya pernah tido kat situ. Di kantin kami tak menunggu banyak masa dan kurang bercakap. Iza terus memeluk aku dan katanya" iza terlalu rindukan hid laaaaa"kami bercium lama, selama ini kami tak pernah terlanjur. Entah kenapa kali ini aku teringat mak sedaranya, belaiannya dan enjuttannya. Aku meramas tetek Iza dalam tshirt. Iza mendongak saja "ussssssssshhh" sambil matanya pejam..."sssedap, lama hid tak ramas Iza punya"....."hid pun rindukan iza"sambil aku selinapkan tangan aku masuk kedalam tshirt iza.....iza tepis "hantar iza balik...dulu hid tak macam ni.....kita kan dah janji hanya dalam baju aje". "hid tahu iza , tapi hid terlalu rindukan iza"."hid ni kawan ngan iza kerana cinta ke nafsu".... aku terkedu hampir tak terjawab, aku senyap dan diam. Iza terus menggoyangkan bahu aku sambil berkata " iza tanya hid ni........iza sayangkan hid dan iza mahu kita terus berkawan utk selamanya. Tanpa merosakkan dgn begini". Sekali lagi aku diam, aku lepaskan pelukkan aku yg agak longgar tadi. Iza cuba menggoyangkan bahu aku lagi........." hid ... tengok mata iza ni......"kemudian kami diam agak lama, cuma aku terasa belaian tangannya mengelus rambutku. Aku masih ghairah sambil masih terbayang aksi dgn mak sedaranya. Sememangnya aku terlalu gian. Aku terlalu inginkan kesedapan berulang lagi. Aku cium lembut pipinya, telinganya dan lehernya. Tiada tindakbalas...."isssssss.....ussssssss" sambil dia pejam mata. Iza menggeliat geli atau seronok, yg pasti aku bertambah syok. "hid.....kenapa kita jadi macam ni"..."hid terlalu sayangkan iza.......iza...hid terlalu rindukan iza" serta-merta aku memeluk erat badannya, tak aku sangka iza membalas dgn erat sekali sambil mengelus kecil......"hiiiiiiiiiiiiisssssh"..lembut, ghairah dan tangan aku dah dalam bajunya serentak tu, mulut kami masih bertaut lembut dan halus, saling menghisap. Aku cuba membuang tshirtnya. Putih sunggggguh dadanya, teteknya tak terlalu besar tapi cantik , mulus. Aku buka colinya sambil mulut kami bertaut. Pengalaman aku ngan mak sedaranya kugunakan sepenuhnya ussssssh....isssssh" betul-betul dicuping telinga aku. Tangan kanan aku dah kat pantatnya, tanpa spender, tak setemabam mak sedaranya tapi terasa kepadatannya. Berair sikit. Aku memainkan biji kelentitnya. "ssssssedapnya hid....hiddddddddddd, kenaaaaaapa sedap sangat ni". Aku diam je. Terus mulut aku lepaskan ke puting teteknya sebelah kiri. Mak sedaranya kata, tetek kiri lebih sedap bagi perempuan "ussssssssshhhhhhhh" sambil dia menggeliat, mengangkat punggungnya. ssssssssseeeedddddd.........aaaaahhhhhhhhh"aku buka skirtnya. Iza bogel depan aku. Percayalah body lagi cantik daripada mak sedaranya. Anak dara 17 katakan. Aku menjilat seluruh badannya. Aku tak nak jilat pantat...busuk!!!!!!! Aku dah berbogel, konek dah tegang aku tak boleh tahan dgn bodinya yg putih, gebu.........."iza.......hid nak masukkan konek" iza hanya diam "isssssssa adusssssssssssss hid........isusssssshhh" mata kejap. Aku kangkangkan paha terus memasukkan konek aku kedalam pantat......"oooooooohhh ketatnya" "adusssssszzzssssss...slow sikit hid" sambil menolak sikit badan aku.aku menjunamkan perlahan2 konek kedalam....."ussssshhhhhhhhh......." iza masih memelukku dgn erat sambil mengerutkan matanya."sssssssssssedapnya hiddddd". Aku mecium tengkuknya mencium kat yg terdaya. Terasa kemutan pantatnya yg sangat berbeza dgn mak sedaranya. Aku terasa konek aku sejuk......."ssssssssssssss.....uuuuuuuussssssseeeeeedddddap aaaaaaahhhhhhhhhh" iza memelukku erat. Kakinya memaut punggungku. Aku rasa konek aku betul2 masuk kedalam. Terasa sungguh sejuk dan rasa lelehan keluar dari pantatnya. Iza perlahan-lahan lepaskan pelukkannya dan aku masih menghayun konekku perlahan2 mengikuti alunan punggungnya. Kembang-kuncup kemutan sungguh terasa........"hiddddd..... iza......sssssssssssayangkan hid.......jgn tinggalkan iza leeeeeeeeepasss ni......plisssszzzzzz ........ishhhhhhh... sedapnya......uuuuuuuusssssssss......". " Iza hid sayaaaaaangkan
iza"............. "hid........iza tak nyesal buat gini dgn hid......tapi.....ushhhhhh...ssssssssedapnya........" iza terus menggoyangkan punggungnya. Aku minta iza mengayunkan punggungnya ke kiri dan ke kanan......"adusssssssszzzz iza... hid gembira dengaaaaaaaan iza". "ossssssssh....izaaaaaaaaa " Serentak dgn tu aku peluk erat iza bertaut dan aku pancut kedalam dan itu yang buat iza memeluk aku terlalu erat. Kami diam seketika utk mengecapi kesedapan itu. Konek aku masih kat dalam pantat iza. Aku belai iza lembut dan iza tak menangis. Setelah hampir 1/2 jam konek aku kat dalam pantat iza, terasa balik kekejangnya, aku ayun sekali lagi dan kali iza sungguh menakjubkan, mainan kami kali ini sungguh sedap dan iza cukup puas. Kami sungguh letih dan aku terbangun esok (ahad) kantin tutup. Iza minta aku sekali lagi. Kali ni Iza yg memulakannya dan aku mengajar macammana mak sedaranya mengajar aku. Kami buat selepas tu......2 kali......iza terlalu penat. Kemudian iza memberitahu aku, ayahnya akan berpindah ke Sarawak minggu tu jugak sebab tu seluruh keluarganya ada di kl.iza minta aku tak meninggalkan dia. Aku berjanji aku tetap menantinya. Aku juga sayangkan iza sepenuh hati ku. Kami berjanji utk saling menyintai. Kami berhubung di Sarawak selama 2 tahun sehingga dia mengatakan seorang usahawan Sarawak akan mengahwininya dan iza pun berkahwin. Aku frust. Selama ni aku setia dgnnya. Aku dah putus dgn mak sedaranya kerana dia dan selepas tu aku tak keruan sehinggalah aku berjumpa dgn seorang yg bernama Ina.....Jumpa lagi dgn pengalaman aku ngan Ina pula ,dia pun masih dara.

6 comments:

cahaya said...

klo btl anda mencintai seorang wanita knper perlu menodai nye dlu..cinta nafsu...

Yea Yeah said...

@cahaya kalau betul anda demikian, kenapa anda membaca cerita itu? haha

nurshahira atiqah said...

Kalau islam tu x malu ea..malu kn agama je...kalau bukn isalm tu jaga la adab!!!

bintang said...

VIDEO HOT - TERBARU

Rahasia Penis Besar

Pengalaman Sex Luar Biasa

Obat Pembesar Penis

Cara MUdah ML Gratis

Rahasia Kuat Sex Pria

Trik Dapat Cewek

Cara Puaskan Tante Girang

Hub: Pin BB 2A31CB34 / Hp: 0821 3349 1007

Adelia Lia said...

VIDEO PERKOSAAN TERBARU

gadis iraq diperkosa tentara amerika

turis diperkosa saat piala dunia

di perkosa secara bergilir

di perkosa anjing

di Perkosa ramai-ramai

di perkosa di dalam kelas

diperkosa SETAN

Kanya Kulap said...

[-] Cerita Sex Dewasa - Malam Ultahnya Dewi
[-] Cerita Sex Dewasa - Sempitnya Memek ABG SMP
[-] Cerita Sex Dewasa - Adik Qu Merenggut Perawan Qu
[-] Cerita Sex Dewasa - Anak Pembantu Qu Yang Memuaskan Qu
[-] Cerita Sex Dewasa - Gara Gara Hujan Mendadak
[-] Cerita Sex Dewasa - Gadis SMA Berjilbab Dengan Pembantunya
[-] Cerita Sex Dewasa - Akibat Obat Perangsang
[-] Cerita Sex Dewasa - Nikmatnya Teman Catting_Qu
[-] Cerita Sex Dewasa - Tante IVONE Yang Janda
[-] kata kata
[-] Cerita Sex Dewasa Gadis SMA Berjilbab
[-] Cerita Sex Dewasa - Bidan Muda Yang Cantik
[-] Cerita Sex Dewasa - Tubuh Tante_Qu Memang Nikmat
[-] Foto Bugil - Gadis Bule Mandi Telanjang
[-] Foto Bugil - Cewek Arab Berjilbab
[-] Foto Bugil - Belahan Dada Tante Nissa Hot
[-] Foto Bugil - ABG Cantik Di Kolam Berenang
[-] Foto Bugil - Memek Anak SMP Belum Berbulu
[-] Foto Bugil - Tante Silvia Di Grepe Memeknya Sebelum ML
[-] Foto Bugil - Cewek Arab Lagi Pamer Memek
[-] Foto Bugil - Tante Sexy DI Kamar Mandi
[-] Foto Bugil - HOT dan Terpanas
[-] Foto Bugil - Pantat Montok
[-] Foto Bugil - Anak SMP Dengan OM om

Post a Comment